Imamku berawal dari facebook | jadditahu.com

Imamku berawal dari facebook

Baca Juga

Imamku berawal dari facebook

Imamku, mungkin itu yang terlintas didalam hati, fikiran dan raga ini. Tak sedikitpun pernah menduga kita kelak akan hidup bersama hingga menua, hingga ajalpun tiba.

Rasa demi rasa, hari demi hari yang telah kulalui. Serasa tak pernah menyangka, seseorang yang kini bersanding denganku adalah sosok seseorang yang dulu pernah kukagumi lewat do'a.

Namun, apalah daya.. Dulu Beliau bersanding dengan wanita lain, aku hanya bisa berdo'a, meminta kepada Sang Ilahi untuk lebih mengenalnya.

Disetiap langkah dan disetiap do'a yang aku panjatkan hanyalah dekatkanlah Yaa Robb.. aku denganya, jika memang dia pantas dan layak bersanding dengan hamba.

Akantetapi.. berbulan-bulan tak ada jawaban, hingga hati lelah menunggunya. Beliau masih tetap sama, bersanding dengan wanita lain saat itu.

4bulan berlalu, dan aku menghilang tanpa mau tau tentangnya.. Q lebih fokus dalam memperbaiki diri, dan lebih berharap kepadaNya tanpa melihat dan berfikir lagi tentang ciptaanNya.

Tiba-tiba keesokan harinya dia mencari dan terus mencari mengenai kabar maupun kontak saya lewat teman ataupun kerabat saya.

Awal beliau menghubungiku lewat facebook, dengan nge'chat meminta maaf dan meminta kontak yang bisa untuk dihubungi lagi. Akan tetapi disisi lain, saya sudah terlalu lama tidak menggunakan akun facebook seperti biasanya, karna niat saya hanya focus kepadaNya.

Setelah berhari-hari, berminggu-minggu,  berbulan-bulan saya tak sedikitpun muncul diakun Facebook. Tampaknya beliau sedikit menyesal dengan sifat yang terlalu mengabaikanku waktu dulu (hehehe... Mungkin😁).

Akhirnya beliaupun tak ingin menyerah, beliau tetap berusaha lewat akun facebook  saya, disitu beliau mencari seseorang yang mungkin sekarang lebih dekat dengan saya.

Dan pada akhirnya.. Ketemulah akun adik tingkat, yang dulu pernah membantu dalam penelitian skripsi saya. Disitu beliau bertanya" mengenai saya, bagaimana kabarnya, Dan......  Dijawablah sama adik tingkat saya dengan jawaban yang singkat, padat, dan jelas.. Akan tetapi, lebih pahit dari apa yang pernah saya rasakan saat menunggunya😁

Mau tau jawabanya apaaa??????,  hahahahaaa.... Taraaaaaa.... Jawabanya adalah mbak aini sudah bertunangan dan bentar lagi mau menikah.😁

Dan apa yang mas katakan?????? Alhamdulillah... Tapi pahit rasanya😁

Beliau berkata sama adik tingkatku waktu itu, bolehkah mas minta nomer HP.nya mbak aini dek?, si adikpun menjawab, nomor hp.nya mbak aini tidak boleh sisebar luaskan, mungkin ada yang perlu untuk saya sampaikan😁(lebih sakitkan jawabanya😀).

Dan simaspun menjawab yasudah Dek, salam maaf buat mbak aini ya, dan semoga acaranya lancar hingga hari pernikahan dan bahagia didunia maupun diakhirat kelak. Si adikpun menjawab iya mas.

Akan tetapi, hal itu tidak sedikitpun membuatnya lelah untuk mencari informasi mengenai saya, masih saja mencari akun teman dekat saya lewat akun facebook, Dan akhirnya ketemulah sama temen deket saya temen kost waktu dimalang dida namanya.

Akan tetapi.. Pesan sudah berlarut berminggu minggu tidak ada jawaban dari temen deket saya.

Mungkin dia sedikit Lelah..  Akan tetapi Alloh SWT memberikan jalan lain, entah kenapa tiba-tiba saya ada niatan untuk membuka facebook, padahal sudah terlalu Lama saya tak sedikitpun tertarik dengan akun sosialmedia, terlalu takut aja berkenalan lewat social media, karna pernah ada isu dengan berkenalan didunia Maya, ehh.. Waktu ketemu malah diculik.. Yah dari situ saya agak enggan berkenalan didunia Maya😁.

Lahhh... Setelah saya buka akun fb saya, saya tercengang, antara kaged dan seneng ada chat dari beliau😁😁😁.. Alhamdulillah... Ucap batin saya.

Lah.. Saya buka tuh pesan dari beliau, yah.. Seneng aja balesnya, sambil cengar cengir.. Ini ya namanya jatuh cinta sama orang😀
Indah rasanya, sulit lah diungkapin dengan kata".

Jujur, awal sih saya balesnya sok-sokan, cuek cuek gitu😂..

Dan pada akhirnya beliau meminta nomor HP saya, akantetapi saya beri nomor WA.

Disitulah saya dan beliau mulai saling sharing, saling mengenal satu sama lain.

Dan yang membuatku tertawa, seketika beliau berkata bahwa saya sudah bertunangan dan akan segera menikah😂😂😂.. Kata siapa???  "Ucapku".

Beliaupun menjawab, kata adik tingkatmu kemarin katanya adik aini sudah bertunangan dan akan segera menikah😂.

Hehehe... Belum kak "ucapku".

Alhamdulillah.. Berarti masih ada kesempatan untukku.. "ucap beliau"

Hehehe... In shaa Alloh

Hari demi Hari kita lalui, akan tetapi disisi lain sekalipun kita tak pernah bertemu, mungkin karna belum waktunya bertemu atau bahkan karna jarak yang memisahkan..

Haripun tlah tiba, waktu dimana beliau tepat cuti kerja. Beliau berangkat dari bandara Banjarmasin menuju kebandara Surabaya.

Hati terasa gembira, terharu, dan tak sedikitpun pernah menyangka kita akan bertemu.

Tepatnya jam menunjukkan pukul 11.30 beliau telah tiba dihalte manunggal yang terletak dijalan raya menuju arah rumah kakak saya.

Telfon genggamku pun berbunyi..

Kring kring Kring.. ..

Akupun bergegas mengangkatnya, hallo assalamu'alaikum.. Ucapku

Wa'alaikumussalam wr wb, dek mas sudah sampai didepan.

Dan akupun bergegas meminta izin kekakak dan ibuk saya untuk menemuinya...

Alhasilll.....  Alhamdulillah saya diizinkan oleh orangtua saya dan kakak saya untuk menemuinya.

Buk berangkat, mbak berangkat assalamu'alaikum.... (Dengan senang hati ucapku😁).

Iyaa.. Hati-hati..  "Ucap ibuk dan kakak".

Taraaaaaa....
Akhirnya Ketemu, Dan apa????  Jujur waktu itu aku belaga sok banget, sudah tau beliau ada dibelakang motor saya, tapi saya tidak ada niatan sedikitpun untuk menghampirinya.

Dan akhirnya saya ditelfon oleh beliau, sudah sampai mana dik??  Saya didepan sebelah Kiri samean "ucapku".

Dan beliau menghampiri..

Mungkin saking gerogi atau gimana ya, atau gaya sok"anku atau entah apa. . Seketika ketemu bersalamanpun sama beliau endak, lihat mukanya juga gak berani..  Entahlah..

Dan Adzanpun telah berkumandang. Beliau mengajakku untuk melaksanakan kewajiban sholat dzuhur.

Kemudian kita bergegas berangkat menuju masjid, tentunya masjid yang dekat dengan lokasi saya dengan beliau saat itu.

Masjid Agung Tuban tentunya, akhirnya kita melaksanakan sholat.

Sholatpun telah usai, akupun bergegas keluar dari masjid. Disaat jalan dari dalam masjid menuju keluar, saya tengok kanan kiri saya, karna disisi lain dimasjid tersebut banyak pendatang yang berziarah kesunan bonang. Saya mencari dan dengan santainya saya berjalan..

Dan apa yang terjadi........  Hahahahahaa......
Beliau sudah ada didepan mata saya, yang sedang tersenyum ria melihatku... Hahahaha

Malu rasanya...

Setelah sholat selesai, saya dan beliau menuju kealun-alun yang tepatnya ada diseberang jalan Masjid Agung Tuban, untuk mengantarkan beliau mengisi perutnya, karna yang saya dengar dari awal bertemu perutnya yang terus berbunyi, layaknya keroncongan..  Hehehe

Makanpun telah Usai, saya dan beliau melanjutkan perjalanan yaitu menuju ketempat penginapan beliau untuk melaksanakan transaksi dan menaruh barangbawaannya.

Dan ternyata penginapan bisa ditempati pukul 15.30 WIB.

Saya menunggu dijalan didepan penginapan beliau.

Tatkala beliau datang dan berkata tak bisa saya gunakan untuk menaruh barangbawaan saya, karna penginapan masih belum bisa saya pergunakan.

Dan akhirnya barang bawaan dititipkan sementara diloby.

Setelah itupun beliau bersamaku bergegas menuju kewisata pantai boom yang berada disekitar alun" tuban.

Langkah demi langkah, kaki kita beranjak menuju kepantai, Dan perlu kalian ketahui.. Untuk pertama kalinya aku datang dipantai itu bersama lelaki yang slalu aku semogakan. Bahagia.. Itu pasti, seneng, bangga, haru dan tak pernah berfikir bisa bersamanya.

Dengan diiringi ombak yang semerbak melantunkan iringan disetiap langkah Kita, angin yang sepoi sepoi layaknya hati ini yang sedang gembira.. Seneng banget waktu itu..

Dan yang membuatku tercengang lantas dengan kata"beliau. Beliau datang bukan hanya ingin bermain, layaknya anak muda pada zaman Sekarang, melainkan ingin hidup susah, senang, bersamaku dan hidup semati bersamaku.

Sungguh bahagianya Yaa Robb🙏🙏..

Dan awal kedatangan beliau kekota tuban untuk bertemu denganku juga atas dasar izin dari kedua orangtuanya..  Alhamdulillah

Tapi.. Satu yang membuat beliau bertanya Tanya, kenapa aku tidak diajak main kerumah samean dik???

Jujur sejujur jujurnya ya mas selama bertahun tahun dan berpuluhan tahun saya menjaga hal itu untuk kedua orangtuaku, gapapa main tapi seketika kita yakin untuk menikah.

Dan beliaupun agak sedih, Karna disisi lain saya masih meragukannya.

Akhirnya..  Hari sudah mulai Petang,
Jam menunjukkan pukul 15.00, saya segera mengantarkan beliau ketempatnya, Dan segera berpamitan untuk pulang.

Setelah saya sampai dirumah, saya ditanya mengenai Gimana"nya oleh pihak keluarga saya, yah.. Jujur disisi lain entah kenapa kluarga saya mengizinkan saya untuk keluar dan menemuinya.

Satu hari tlah berlalu..

Keesokan harinya saya dan beliau lanjut jalan dan lebih mengenal satu samalain lagi..

Saya dan beliau menuju kepantai yakni pantai pasir putih yang terletak Dikota tuban. Disana kita berbicara mengenai kesibukan masing-masing.

Setelah itu makan dan pulang.

Hari ketiga, saya beranjak mengantarkanya kehalte, menunggu bus arah ngawi lewat. . Dan akhirnya beliau kembali kekota beliau yakni kota sragen.

Yaah... Itulah pertemuan awal Kita.

Pertemuan kedua kita tepatnyaa Di Rs. Muhamaddiyah tuban, beliau mendapatkan kabar waktu itu saya sakit dan dirawat di Rs. Muhamaddiyah.

Sehari setelah beliau tau akan hal itu, beliau beranjak dan ambil cuti untuk menjengukku.

Yaaahhh... Akhirnya beliaupun sampai didepan mata saya beserta keluarga saya dengan membawa sebungkus parcel yang berisikan buah dan cintanya, yang disisi lain membuat keluarga saya terkejut.. Karna apa????? Untuk pertama kalinya saya didatangi oleh sosok pangeran😀.. Hahaha

Disitulah beliau bangga dan merasa senang, Karna apa???? Karna itu jalan satu satunya untuk bertemu dengan keluarga saya.

Hari demi hari, beliau perlihatkan perhatiannya dihadapan keluarga saya, tentunya didepan kedua orangtua saya. Mengenai ibadahnya yang tak pernah telat ataupun tertinggal, itu yang membuat hati keluarga saya luluh terhadapnya, terutama kedua orangtua saya yang luluh akan imannya.

Haripun telah Tiba, saat dimana saya sudah diperbolehkan untuk pulang.

Setelah saya tiba dirumah, apa yang terjadi???

Kedua orangtua saya beserta adik dan kakak saya mempersilahkan beliau untuk bersilaturrahmi kerumah.

Dan bagaimana Cara beliau????

Taraaaaaa......

Adik keenamku yang kala waktu dirumahsakit bercanda tertawa ria bersama beliau, kemana mana sholat dimasjid bersama beliau, beranjak mengambil HP.ku dan menelfon untuk menyuruh beliau bersillaturrahmi kerumah.

Yaahhh... Begitulah segitu cepatnya beliau mengambil hati keluarga saya. 😁

Hari tlah berlalu, 1.5 bulan lamanya saya menunggu dalam do'a,  meminta kepada Yaa Robbi untuk lebih dekat dengannya, jika beliau adalah jodohku. Dan seketika beliau bukan jodohku jauhkanlah.. Itulah yang sering terlontar dalam sujudku.

1.5 bulan berlalu, dan dikala itu adalah Hari dimana smua saudara kita yang jauh didekatkan dan tempat dimana kita saling bersilaturrahmi.  Taukah anda hari apa itu???

Yakni hari kemenangan (Hari Raya idul Fitri). Tepatnya ketiga kalinya beliau dan saya bertemu, yakni dihari special..... Hari raya idul fitri hari kedua, beliau datang menghampiri dan membawa sejuta kebahagiaan dihati ini dan Dihati keluarga saya.. Tau apa itu??????

Dia meminangku dan memintaku untuk hidup semati bersamanya didepan keluargaku.. Bukan satu dua keluarga.. Tapi semua saudara ibuk, nenek.. Semuanya...

Bahagia, seneng dan terharu, tak sedikitpun pernah menyangka bisa bersanding hidup bersamanya.

Ingatlah sahabatku, jangan pernah menyerah dengan apa yang kita inginkan saat ini, Kejarlah.. Jika itu layak dan pantas untuk dikejar.

Tapi ingatlah, smua yang didunia ini milik Alloh SWT, Jadi.. Mintalah semuanya yang ingin anda miliki lewat Beliau. Karna apa??? Sesuatu apapun yang kita miliki bukan atas dasar Ridho Alloh SWT, maka semuanya itu akan Sia Sia.

Bersabarlah Dan Bertawakkalah, in shaa Alloh semua akan terwujud dikala yang tepat waktunya😇🙏

Terimakasih sudah membacanya, barokAlloh🙏, semoga bermanfaat😇

Terimakasih untuk imamku M. Yusuf A. B.  Semoga kita selalu istiqomah dijalanNya aamiin Aamiin Yaa Alloh🙏

0 Response to "Imamku berawal dari facebook"

Post a Comment